Laman

Sabtu, 26 Juli 2014

Mahagotra Pasek Sanak Sapta Rsi - Mpu Ketek


                                                                  Mpu Gnijaya
                                                 Menikah dg Bidadari Manik Geni
                                         di Daha Kahuripan Zaman Prabu Airlangga
                                                                          I
                                                                          I
                                                    Mpu Ketek
                                                                     di Kediri  
                                                           Menikah dg anaknya
                                                         Arya Padang Subadra
                                                 seorang Arya yang berkuasa
                                                            di Padang Subadra 
                                                       Wilayah kerajaan Kediri
                                                                          I
                                                                          I
                                   1--------------------------------------------------2
                  Sanghyang Pemacekan              Arya Kepasekan
         Menjadi Sulinggih di Pemacekan                   menjadi Arya di  Kepasekan
           Wilayah Kerajaan – Kediri                             wilayah Kerajaan Kedirii
                         Jawa Timur                                                    Jawa Timur  
                                   I                                                                      I
                                   I                                                                      I
                                   I                                                                      I
               1------------------2                          1------------2--------------------3                                                       
     
     Mpu                      Dewi                Luh        KGA.                     KGA.                                                                               Pemacekan             Girinata      Pasek     Pemacekan      Kepasekan 
Menjadi sulinggih                                                   penguasa            Penguasa                                                           
Di Griya Pemacekkan                                           di Pemacekan    di Kepasekan                                                                       
Kediri – Jawa Timur                                           wilayah Kediri   wilayah Kediri                                                                                                             
                I
                I                                                                                                                                       
                I                                                                                                                                       
     1-----------------------------2----------------------------------------------3                                                                             
Luh Ayu Ler       Mpu Jiwanata                 Arya Pemacekan I                                             
                                    Anggota Dang                              Menjadi Arya di Pacekan                  
                                     Upadhyaya                                  dekat Tuban-Wilayah                                                 
                                      Di Majapahit                                   (Majapahit)
                                         I                                                                      I
                                         I                                                                      I
                    1---------------                          1-----------------------2------------3------------4
K.G.A Padang Subadra II          Luh Pasek    KGA. Pemacekan II   Kiyayi        Kiayi
Menjadi penguasa di Wilayah                       menjadi penguasa               Mandala    Umbaran
Padang Subadra-dikirim ke Bali                      di Pacekan                      (Arya Pacekan)
pada  Invasi Majapahit th.1343                      dekat Tuban                     dikirim ke Bali
menyertai Gajah Mada.                                   Dikirim ke Bali               saat pemberontakan
                                                                     menyertai Gajah Mada       Baliaga th. 1352
                                                                                 th. 1343                                                                                                                    
                                                                                        I                                            
                                                                                        I
                                                          1----------------------------------2
                                     Kiyayi Gusti Agung                  Pangeran Tohjiwa
                                     Pasek Padang Subadra                berperan pada awal Gelgel                        
                                     berperan pada  awal Gelgel
                                                    I                                                 I
                                                    I                                                 I                        
            1--------------------------------2                                            1  
Pasek Subadra                   Pasek Kurubadra                 Pasek Tohjiwa                                           
menjadi pandita 
(dukuh Suladri) 
Di Taman Bali
Bangli


Putra tertua Mpu Gnijaya adalah Mpu Ketek, beliau bersama ke enam saudaranya berasrama di Kuntoliku – di pinggir sungai Kunto – di lembah pengunungan Kelud – Wilayah Kediri – Jawa Timur. Adapun ke 7 (tujuh) anak-anak Mpu Gnijaya yang dikenal sebagai Sanak Pitu adalah :

1.      Mpu Ketek
2.      Mpu Kananda
3.      Mpu Wiradnyana
4.      Mpu Witadharma
5.      Mpu Ragarunting
6.      Mpu Prateka
7.      Mpu Dangka


Mpu Ketek menikahi putri seorang Arya Kediri  yang berkedudukan di Wilayah  Padang Subadra (Arya Padang Subadra). Dari pernikahan Mpu Ketek dengan putrinya Arya Padang Subadra dikaruniai 2 orang putra yaitu :
1.      Sanghyang Pemacekan : melanjutkan profesi orang tuanya menjadi sulinggih/Brahmana berasrama di Griya Pemacekan – wilayah Kediri Jawa Timur
2.      Arya Kepasekan : menjadi Arya/Patih di Kediri dengan kedudukan di wilayah  Kepasekan (kini dusun Kepasekan)  – Wilayah Kediri – Jawa Timur.

Sanghyang Pemacekan menikahi mindon-nya yang bernama Ni Dewi Dwaranika - anaknya Mpu Ciwagandu-cucu Mpu Beradah, mempunyai putra dan putri  bernama :
1.      Mpu Pemacekan :  melanjutkan sebagai Sulinggih/Brahmana di Griya Pemacekan-Jawa Timur,
2.      Ni Dewi Girinata seorang putri, diambil istri oleh Mpu Lampita. Dari pernikahan Ni Dewi Girinata dengan Mpu Lampita  melahirkan putra bernama Mpu Dwijaksara. Mpu Dwijaksara  dikirim ke Bali ( kira-kira tah. 1320 -an) oleh Gajah Mada atas perintah Raja kalagemet Raja Majapahit (1309-1328 M) berasrama di Gelgel.
Mpu Dwijaksara berangkat ke Bali disertai oleh keluarganya - diantaranya anaknya yang bernama Mpu Jiwaksara.
Pada Saat Sri Tapohulung naik Tahta Kerajaan Bali tahun 1337-1343 Mpu Jiwaksara diangkat sebagai Patih Amangjubumi bergelar  Ki Patih Ulung  – Seorang Patih Amangkubumi-nya Sri Tapohulung/ Sri Astasura Ratna Bumi Banten. 
Pada Masa transisi pemerintahan dari Raja Bedahulu/Sri Tapohulung ke Jaman   Majapahit – Ki Patih Ulung (d/h. Mpu Jiwaksara) diangkat sebagai Adipati/Raja Bali - dibawah Raja Majaphit bergelar Kiyayi Gusti Agung Pasek Gelgel berkedudukan di Gelgel –Klungkung-Bali.

Pada tahun 1222 para Brahmana di Kediri berselisih dengan Dangdang Gendis/Kertajaya-penguasa/raja Kediri,  sehingga Mpu Pemacekan bersama sanak saudaranya pergi meninggalkan Kediri menuju Pasuruan  (keluarga yang lain ada yang ke Tumapel).

Yang ke pasuruan diantaranya  :
1.       Mpu Pemacekan,
2.       Mpu Sangkulputih
3.       Mpu Wiradharma,
4.       Mpu Paramadaksa,
5.       Mpu Pratekayadnya,
6.       Mpu Wiradangkya,

Yang Ke Tumapel (pergi lebih dulu dari Daha sebelum berselisih) :
1.       Mpu  Purwanantha  dg anaknya :
-   Mpu Purwa Generasi ke 4
-   Ken Dedes Generasi ke 4

Pada saat Raden Wijaya memproklamasikan berdirinya Majapahit, anak cucu dan kerabat Mpu Pemacekan diundang ke Majapahit untuk membantu kerajaan yang baru berdiri.

Mpu Pemacekan di Pasuruan mempunyai 3 Orang Putra-putri yaitu :
1.      Ni Luh Ayu Ler
2.      Mpu Jiwanata : pindah ke Majapahit pada saat Raden Wijaya mendirikan kerajaan Majapahit dan menjabat sebagau anggota Dang Updahyaya ketajaan Majapahit
3.      Arya Pemacekan – pindah ke Majapahit – diangkat  menjadi Arya Majapahit berkedudukan di Wilayah Pacekan (sesuai dengan nama yang dibawanya dari Kediri) – Dekat Tuban – Jawa Timur, karena berkedudukan di Pacekan maka Arya Pemacekan disebut juga Arya Pacekan. Pemacekan di Kediri dan Pacekan di Majapahit (dekat Tuban) merupakan nama penghormatan terhadap sesepuh atau penguasa di daerah tersebut yaitu Mpu Pemacekan orang tua dari Arya Pemacekan yang berasal dari Kediri yang kemudian menetap di daerah tersebut.

Arya Pemacekan di Majapahit (Pacekan) mempunyai 4 orang Putra dan Putri yaitu:
1.      Luh Pasek
2.      Kiyayi Gusti Agung Pemacekan/Ki Ageng Pemacekan bekedudukan di Pacekan – Dekat Tuban- Majapahit Jawa Timur
3.      Kiayi Mandala : menjadi Arya di Pacekan
4.      Kiyayi Umbaran menjadi Arya di Pacekan

KGA Pemacekan, atau lebih dikenal sebagai Arya Pacekan (II)  dikirim  ke Bali menyertai Gajah Mada  menyerang  kerajaan Bali dari Wilayah Bondalem pada tahun 1343, sedangkan Kiyayi Mandala dan Kiayi Umbaran yang lebih dikenal sebagai Arya Pacekan (sesuai dengan nama tempat tinggalnya) dikirim ke Bali pada saat rakyat Bali Aga memberontak terhadap pemerintahan Dalem Sri Kresna Kepakisan tahun 1352. Keturunan Kiyayi mandala dan Kiyayi Umbaran  masih dalam pelacakan, apakah mereka pulang ke Jawa atau mempunyai keturunan di Bali?.  Dalam beberapa babad yang ada di Bali ada yang disebut  Gusti Kaler Pacekan pejabat kerajaan Bali pada masa Raja Gelgel  V  (Dalem Di Made) - tetapi dalam babad-babad tersebut mereka  disebut berasal dari Trah Airlangga di Kepakisan-Kediri Jawa Timur- bukan Trah Pemacekan-Kediri  ataupun  trah Pacekan-Majapahit.

Anak Mpu Jiwanata yang bernama KGA. Padang Subadra (II) diangkat menjadi penguasa di Padang Subadra-Sekitar Kediri-yang sudah dikuasai Majapahit. KGA.Padang Subadra (II) dikirim ke Bali pada invasi Majapahit ke kerajaan bali th. 1343-menyertai Gajah Mada menyerang Kerajaan Bali dari arah Tianyar.   

Anak Mpu Ketek yang lain bernama Arya Kepasekan-menjadi Arya di wilayah Kepasekan –Kediri - Jawa Timur. Arya Kepasekan mempunyai 2 (dua) Putra dan 1 (satu) Putri anak yaitu :
1.      Luh Pasek. Luh Pasek menikah dengan sepupunya KGA. Padang Subadra (pewaris Arya Padang Subadra – Kediri - Jawa Timur) mempunyai putra diberi nama KGA Pasek Padang Subadra – melanjutkan dinasti Padang Subadra di Jawa Timur
2.       Kiyayi Gusti Agung Pemacekan I/Ki Ageng Pemacekan  – menjadi penguasa di Wilayah Pemacekan-Kediri-Jawa Timur  
3.       Kiyayi Gusti Agung Kepasekan/ Ki Ageng Kepasekan – menjadi penguasa di Kepasekan – Kediri- Jawa Timur.

Kiyayi Gusti Agung Kepasekan I dikirim ke Bali oleh Raja Kertanegara pada invasi raja Kertanegara (singhasari) th.1286, di Bali beliau mempunyai 2 orang Putra yaitu K. Gusti Pasek Gelgel dan K.Gusti Pasek Denpasar.

Jadi 3 (tiga)  wilayah di Jawa Timur yaitu Pemacekan, Kepasekan dan Padang Subadra,  kemudian secara turun temurun dikuasai oleh keturunan Mpu Ketek, ada yang menjadi sulinggih dengan Abhiseka sesuai dengan nama tempat tinggalnya ada yang menjadi Arya (Patih)  dan Agung (Raja dibawah Raja Kediri - Singhasari kemudian Majapahit)

Para Arya dan Agung keturunan Mpu Ketek inilah yang menyertai Kebo Parud – Zaman Singhasari (1286) dan Gajah Mada – Zaman Majapahit (1343) menyerang Bali. Sehingga banyak anak cucu keturunan Mpu ketek bermukim di Bali.

Keturunan Mpu Ketek di Jawa dalam Pelacakan

Selain itu banyak pula Keturunan Mpu Ketek di Jawa yang karena kurun waktu sejarah-mereka tidak dapat dilacak keberadaannya –terutama dari keturunan yang menjadi penguasa di Pemacekan dan Kepasekan,  Kecuali atas ceritra rakyat turun temurun - diantaranya ditemukannya makam suami-isteri yang dipuja dan  dikeramatkan oleh penduduk di Dusun Kepasekan daerah Tawangmangu – Kabupaten Karang Anyar - Jawa-tengah. Penduduk dusun Kepasekan meyakini bahwa makam tersebut adalah makam suami-isteri sesepuh desanya yang bernama Ki Ageng Pemacekan - kini makam tersebut telah dipugar oleh Mahagotra Sanak Sapta Rsi menjadi Pura Pemacekan - yang disungsung oleh keluarga Mahagotra Pasek Sanak Sapta Rsi di seluruh Indonesia terutama wilayah Solo dan Sekitarnya.

Runtuhnya Majapahit tahun 1478 M  menyebabkan tersebarnya keurunan Mpu Ketek yang berdomisili di Majapahit. Mungkin diantara mereka ada yang merantau ke Bali –karena setelah Majapahit Runtuh-satu-satunya kerajaan Hindu yang masih cukup kuat di Nusantara adalah kerajaan Bali-Jadi kemungkinan besar keluarga Keturunan Mpu Ketek yang masih di Jawa datang Ke Bali setelah Majapahit Runtuh.

Lihat selanjutnya :
ILMU SOSIAL



ILMU PSIKOLOGI



TENTANG HINDU










BABAD